TikTok Menghapus Selebaran Pil Diet Dari Jangkauan Anak-anak

TikTok mulai menghapus unduhan berisi pil diet yang menjangkau pengguna anak.

Menurut Pharmaceutical Journal, TikTok sebelumnya mengizinkan konten yang mempromosikan obat resep sebagai obat penurun berat badan untuk menjangkau audiens yang lebih muda.

Kesimpulan di atas terungkap setelah jurnal farmasi membuat akun baru dengan TikTok untuk melihat bagaimana kebijakan TikTok tentang obat penurun berat badan berlaku untuk TikTok.

Akun tersebut memerankan seorang gadis berusia 16 tahun yang mencari konten menggunakan tagar #dietpills. Hasilnya, lebih dari 100 video diunggah.

Dari 100 video, para peneliti di Pharmaceutical Journal menemukan bahwa lebih dari sepertiga kontennya mempromosikan pil diet untuk menurunkan berat badan.

Dengan istilah “diet pills”, ternyata menjadi obat resep untuk epilepsi, migrain, dan kecanduan. Jurnal farmasi melaporkan beberapa posting di TikTok. Menurut The Guardian, TikTok juga menghapus unggahan yang ditandai.

Pada awal 2020, TikTok memperbarui kebijakannya dengan melarang iklan untuk aplikasi puasa dan suplemen penurun berat badan. TikTok juga membatasi iklan ‘produk manajemen berat badan’ untuk mereka yang berusia di atas 18 tahun.

Namun, menurut akun yang diuji di Pharmaceutical Journal, publikasi yang menjual pil diet hanya dapat dilihat oleh remaja.

Beberapa pengguna juga merekam video setiap hari tentang penggunaan obat atau membagikan gambar “sebelum” untuk menunjukkan penurunan berat badan yang disebabkan oleh penggunaan obat tersebut.

Pakar kesehatan mengatakan klaim nutrisi yang tidak terbukti bisa berbahaya bagi orang dewasa dan remaja. TikTok mengatakan dalam sebuah wawancara dengan The Guardian bahwa “promosi atau perdagangan zat yang dikendalikan, termasuk obat resep diet, tidak diizinkan di platform.”

TikTok mengatakan “Konten (dari platform) yang melanggar kebijakan ini akan dihapus”.

Baca Juga  2 Cara Mematikan Update Otomatis Di Windows 10

Ini bukan pertama kalinya masalah medis dipromosikan sebagai pil diet. Pada awal Januari, TikTok dan Instagram menghapus iklan untuk Cerebral, sebuah perusahaan perawatan kesehatan yang menghubungkan obesitas dengan ADHD.

Pada saat itu, Celebral berkata, “Jika pasien menggunakan obat ADHD, mereka mungkin dapat berhenti makan berlebihan.”

TikTok sebelumnya harus menanggapi fakta bahwa ada konten makanan berbahaya di platform.

Laporan Wall Street Journal tahun 2021 menunjukkan bagaimana algoritme TikTok mendorong gadis-gadis muda untuk menonton video diet dan penurunan berat badan. Ini dianggap berpotensi berbahaya bagi pengguna remaja.

Sebelumnya, TikTok mengumumkan bahwa mereka sedang mengerjakan rekomendasi diversifikasi untuk memastikan bahwa pengguna tidak membanjiri kumpulan konten serupa.

Baca Juga: