Sebuah Angka Yang Dianggap Fatal Bagi Nokia Masih Berupa “hard Sale”

Sampai saat itu, tampaknya sulit untuk melepaskan diri dari gagasan bahwa Stephen Elop merusak bisnis seluler Nokia. Tapi bukan berarti orang Kanada ini sengsara. Sebaliknya, ia tetap kaya dan menjual dengan baik di perusahaan lain.

Di dunia teknologi, tindakan Elop tidak sembarangan. Pria berusia 58 tahun itu adalah kepala operasi lapangan global di Adobe dan kemudian COO Juniper Networks.

Pada tahun 2008, ia bergabung dengan Microsoft sebagai pemimpin unit bisnis, mengelola Microsoft Office dan Microsoft Dynamics. Namanya semakin tenar setelah diangkat menjadi CEO Nokia pada September 2010.

Segera buat keputusan yang berani, seperti mematikan Symbian di ponsel cerdas Nokia Anda dan memilih Windows Phone. Mengacu pada Samsung saat itu, dia berkata, “Jika Anda menggunakan Android, akan terlambat bagi siapa pun di industri ini karena satu perusahaan telah mengambil alih dan mengorbankan yang lain.”

Strateginya gagal total dan pada tahun 2013 ia menjual divisi seluler Nokia ke Microsoft, dan Elop tidak kehilangan pekerjaannya dan malah menjadi kepala divisi seluler Microsoft. Pada 2015, Elop dipecat setelah perusahaan telepon Nokia gagal dan Microsoft berhenti bekerja.

Namun Stephen Elop masih dikejar oleh perusahaan-perusahaan besar. Pada Maret 2016, raksasa telekomunikasi Telstra menyebut Pocket Lint sebagai Group CEO of Technology, Innovation and Strategy. Namun, pada 2018 ia dipecat dari jabatannya.

Pada September 2019, ApiJET berpartisipasi dalam analisis data pesawat, menunjuk Elop sebagai CEO hingga Januari 2021. Akhirnya, pada Juli 2022, Elop menjadi Komisaris Otomasi Nintex.

“Pengalaman dan keahlian industri dan bisnis global Stephen menjadikannya pilihan yang sempurna untuk memimpin Dewan Direksi Nintex,” kata CEO Nintex.

Kekayaan bersih Stephen Elop diperkirakan sekitar $40 juta. Dia telah lama menyangkal fakta bahwa itu adalah perusak Nokia, dan semua keputusannya telah didukung oleh pejabat Nokia.

Stephen Elop mengatakan, “Sehubungan dengan masalah Kuda Troya, saya bertindak semata-mata demi kepentingan pemegang saham Nokia. Selain itu, semua keputusan bisnis dan strategis utama dibuat dengan dukungan dan persetujuan Dewan Direksi Nokia.”

Sumber: