Lirik “Asmalibration” Telah Dicap Buruk Karena Tidak Masuk Akal, Jadi Haruskah Lagu Itu Masuk Akal? Tubidy.web.za

Sepanjang beredar di TikTok, “Asmalibrasi” adalah lagu easy listening yang bikin ngakak. Akhir tahun lalu, netizen secara tidak sengaja memilih versi remix untuk video koreografi pria jangkung, sehingga lagu ini menghangatkan telinga saya. Video itu menjadi viral karena dihidupkan kembali sebagai lagu oleh band Semarang Soegi Borneo.

Dilansir dari Tubidy Lagu Asmalibrasi awalnya ditanggapi cuek seperti lagu viral TikTok lainnya. Nampaknya banyak netizen yang tidak mendengarkan liriknya karena versi remix menghalangi liriknya. Hingga saat itu, seseorang mengupload versi live dari lagu yang aslinya dinyanyikan oleh band tersebut ke Twitter.

Di Twitterlah lagu yang sebelumnya tidak berbahaya kini menjadi masalah. Tiba-tiba ada gelombang pengguna Twitter yang menganggap lirik lagu itu jelek namun bisa kalian download di https://tubidy.web.za. Alasannya, lirik tipikal “Asmara disetel ke frekuensi yang sama” tidak ada artinya dan saya tidak mengerti artinya.

Intinya adalah “asmalibrase” itu buruk dan segera menghadapi perlawanan. Sebaliknya, tidak masuk akal mempertanyakan logika lirik lagu. Karena lirik itu seperti puisi, fungsinya untuk merasakan, bukan mencari logika.

Saat dimintai jawaban, Soegi Borneo mengaku tidak semua orang familiar dengan diksi lagu tersebut. “Tapi kami sengaja menggunakan gaya ini sebagai keunggulan atau kekuatan dalam pekerjaan kami,” kata Soegi Borneoan kepada VICE melalui manajernya, Erick. “Sengaja membuat pendengar kami penasaran untuk menemukan arti dari kata-kata itu nanti”

Lirik lagu Asmalibrasi ditulis oleh Dimec Tirta, kemudian dikembangkan dan diselesaikan oleh Erick, Fanny Soegi, Aditya Ilyas dan Damar pada Mei 2019. Fanny, Aditya dan Damar adalah anggota Soegi. Pada Juli 2019, dua bulan setelah didirikan, ‘Asmaribration’ diluncurkan di platform siaran langsung.

Baca Juga  Memahami Codec Audio: MP3, AAC, dan Lainnya

“Latar belakang kami membaca buku, pecinta sastra, dan penggiat teater.” Eric menambahkan. 

“Asmalibrasi” sebenarnya adalah penghargaan untuk seorang siswa sekolah menengah yang sedang jatuh cinta. Kata-kata yang digunakan tidak familiar dan terkadang terkesan mengabaikan maknanya agar terkesan puitis. Pendengar usia 30-an lebih dulu lelah ketika memaknai makna “prasangka kita menjadi air keruh, menggoda nafsu hati”.

Namun, jika lirik “Asmalibrashi” digambarkan sebagai omong kosong atau tidak berarti, jujur ​​lagu ini memiliki banyak karya sebelumnya. Tidak perlu jauh-jauh, ‘Kirana’ Dewa 19 memiliki lirik yang ambigu seperti ‘Shabi maka kamu buat untuk memelukku’. Kemudian, selama bertahun-tahun, penonton menebak-nebak apa yang sebenarnya dikatakan si cantik Mulan di segmen misterius “Makhluk Tuhan yang Paling Menarik”.

Bagaimanapun, saya ingin mengingatkan Anda bahwa pada tahun 2019, seorang musisi asal Bandung bernama Mawang menyanyikan lagu berjudul “Nuhina Hinu Hina Hinu Hiyyah”. 

Di sini, kilas balik cepat. 

Itu diwarnai dengan erangan dan diisi dengan suara yang tak terlukiskan. Akankah dia kemudian menilai lagu itu sebagai pendengar yang buruk? tidak ada teman. Seorang pemirsa YouTube menggambarkannya sebagai “perasaan saya terhadap orang tua saya”.

Faktanya, lagu-lagu dengan lirik lucu sudah lazim dalam sejarah musik. Beberapa pendengar mengaku tidak mempermasalahkannya bahkan menikmatinya.

Namun jika ingin memberikan review, apakah masuk akal menggunakan bahasa logika untuk menilai bagus atau tidaknya sebuah lirik? Haruskah lirik yang bagus bermakna?

“Liriknya juga bisa fiktif. Misalnya, banyak band prog rock berbicara tentang monster abad pertengahan. Jadi, Anda juga tidak harus logis.”

“Tapi saya kira begitu. Puisi-puisi indah ini, setelah dipikir-pikir, memiliki sesuatu untuk dikatakan. Anda tahu apa yang harus dikatakan, katakanlah. Dalam konteks ini, kata-kata Soegi Borneo dapat mengatakan apa yang ingin mereka sampaikan tentang orang yang sedang jatuh cinta. . Itu bukan kata yang sangat bagus.” Bagaimanapun, saya tidak dapat menemukan alasan untuk mengatakan bahwa komentar ini benar-benar seburuk yang dikatakan netizen.

Baca Juga  Converter Ponsel: Mengubah Lagu MP3 di Handphone

Dalam bahasa Soegi Borneo sendiri, kami menanyakan pesan lagu ‘Asmalibrashi’. Ini adalah lagu tentang seorang kekasih yang sedang jatuh cinta, yang kesan banyak orang tidak salah.

Asmaliprase menceritakan kisah cinta ekstrem dari sepasang komitmen dan kompromi. Seperti lagu cinta lainnya, ‘Asmalibrasi’ sengaja diisi dengan bahasa kiasan rayuan dan sanjungan pasangan.”

Saya mencoba mencari second opinion dari penyair Ni Maid Purnama Sari bahwa lirik dan puisi memiliki bentuk yang sama. Saya berharap penulis kumpulan puisi Kawitan (2016) dapat menjelaskan bagaimana penilaian puisi/lirik.

Purnama sucinya berkata:

“Kontraksi puisi memaksa penyair untuk melakukannya [melewati logika bahasa]. Itu adalah ejaan, rima, dan bentuk.”

“Apa yang membuat metafora bagus secara umum adalah seberapa banyak Anda dapat bermain dengan asosiasi makna untuk pemilihan awal yang terbatas.”

Untuk mengilustrasikan apa itu “keterikatan”, Purnama mengutip sebaris puisi Cheryl Anwar “Dry-butter Simara” sebagai contoh.

“Pohon cemara telah berjalan jauh. Berbicara secara logis, seharusnya tidak demikian. Kapan pohon pinus akan tumbang?”

Rasanya siang akan berganti malam, dahan di dekat jendela tertiup angin yang tertahan

Dengan cara ini, kami menemukan titik koneksi dengan setiap atmosfer, dan bukan pohon pinus material yang mengalir. Mungkin telah hujan.

Menurut Purnama, pengertian puisi bisa sangat personal. Misalnya, ia percaya bahwa puisi selalu menawarkan multitafsir.

“Lapisan-lapisan interpretasinya agak mirip. Puisi selalu terdengar berbeda setiap kita membacanya saat beranjak dewasa,” jelasnya.

Jika Anda atau saya bersikeras menilai, penafsiran Purnama cukup menilai kata-kata “Asmalibrasi”. Tapi saya kira saya akan berhenti di sini. Hal lain yang paling menarik bagi saya adalah budaya meme video yang berkembang pesat di TikTok.

Baca Juga  Menggali Harta Karun Musik: Aplikasi Download Lagu MP3 dengan Database Luas

Awalnya orang Indonesia yang membuat video tari Asmalibrasi mengira ada grup seperti ini. Ternyata pria jangkung bercelana garis-garis dan kelima temannya itu adalah anggota grup tari Filipina Icons Family.

Video tersebut diambil pada tahun 2019 dengan koreografi seorang pria jangkung, Maison Abella. Tarian ini juga memiliki nama Tari Matematika. Seperti namanya, gerakan tarian ini mewakili simbol matematika. Kisah tarian ini adalah contoh sempurna dari globalisasi internet. Setelah menjadi hit di Filipina, tarian keluarga Icon X menjadi viral di Jepang, dan seperti yang Anda lihat di video ini, tarian itu diiringi oleh lagu Jepang.

Di penghujung tahun 2022, viral video dance di Indonesia dengan lagu “Asmalibrasi”. Setelah video dance tersebut viral, Keluarga Iconx membuatnya kembali, kali ini dengan lagu “Asmalibrasi”.

Yuk tonton lagi videonya selama 54754388 jam.